Juli 13, 2009

PUISI oh PUISI

hiaah,,, kemarin gw denger WS Rendra masuk rumah sakit,
trus tiba2 jadi kangen deh sama puisi,,
semoga om Rendra diberi kesehatan oleh Allah, aminn,,
mmm.. sebenernya puisi udah melekat bgt dihidup gw, gw sering bgt baca puisi dari gw masih SD, gw juga ga tau tuh dari mana gw dapet bakat itu,, secara dikelurga gw ga ada yang jago2 dibidng seni gitu, merek mah org2 resmi semua.hahaha. tapi puisi membrikan banyak arti dalam kehidupan gw.. bisa dpt duit jajan dari hasil menang lomba,yaahh.. walau ga seberapa sih dapetnya, tapi waktu sd,smp,sma mah udah lumayan buat gw..hihi
eh pernah juga lho, gw msk nominasi 20 terbaik bca puisi se dki jakarta, yang diadain sama departemen bahari, sombong dikit nihh..hehe.. tapi abis itu gw bisa keliling2 kepulauan seribu, gratis selma dua hari.. manteplah.. buat anak sma cupu kaya gw waktu ituh.. :P

mulanya dari peljrn bhs. indonesia, waktu disuru baca puisi, tiba2 guru gw trpesona melihat penampilan gw, akhirnya etiap ad perlombaan puisi psti yng disuru gw.. Alhamdulillah juga sih tidak mengecewakan,,hehehehe...

gw pernah punya pengalaman, duet baca puisi sm kk kls gw di sma, menurut gw baca puisi dy oke bgt. tapi yg gw heran kenapa dy sering bgt buka kacamatanya yg minus itu kalo udah nyampe panggung yg sebenernya. dalam hati gw, mungkin biar penghyatannya bisa lebih diliat semua org. akhirnya gw tanya sama dia . "ka knp kalo pas dipanggung dibuka kacamatanya?" dan dia jawab "soalnya kalo dibuka aku ga bisa liat orang, jd aku ga nerves lagi" hahhahha,, lucu bgt tuh menurut gw, bayangin orang se-kliber ituh masih suka grogi juga dipanggung,,ehehehe.
gw kira apa alesannya,,

gw paling sering bgt bawain puisi dengan judul "Dari Ibu seorang Demonstran" karya Taufik Ismail.. ini puisi andalan gw, bisanya kalo lomba itu da satu puisi wajib dan satu puisi pilihan, nah puisi pilihan yang gw ambil yah ini,, kayanya soul-nya udh dpt bgt deh,. walaupun sampe gw jadi mahsiswa gini, gw ga pernah ikut sma sekali demonstrasi..karena gw ga suka. cuma itu alesannya..hehe,,


DARI IBU SEORANG DEMONSTRAN

“Ibu telah merelakan kalian
Untuk berangkat demonstrasi
Karena kalian pergi menyempurnakan
Kemerdekaan negeri ini

Ya, Ibu tahu, mereka tidak menggunakan gada
Atau gas air mata
Tapi langsung peluru tajam
Tapi itulah yang dihadapi ayah kalian almarhum
Delapan belas tahun yang lalu

Pergilah pergi, setiap pagi
Setelah dahi dan pipi kalian
Ibu ciumi
Mungkin ini pelukan penghabisan
(Ibu itu menyeka sudut matanya)
Tetapi ingatlah, sekali lagi
Jika logam itu memang membuat nama kalian
(Ibu itu tersedu sesaat)
Ibu relakan
Tapi jangan disaat terakhir kau teriakkan kebencian
Atau dendam kesumat
Pada seseorang
Walaupun betapa zalimnya
Orang itu

Niatkanlah menegakkan kalimat Allah
Diatas bumi kita ini
Dengan menegakkan keadilan
Dan kebenaran
Tanpa dendam dan kebencian


Kemudian lafazkan kesaksian pada Tuhan serta
Rasul kita yang tercinta

Pergilah pergi
Pagi ini”
(Mereka telah berpamitan dengan ibu yang tua.
Beberapa saat tangannya meraba rambut mereka.
Dan berangkatlah mereka bertiga. Tanpa menoleh lagi, tanpa kata-kata)

gitu isi puisinya..
duh,, kangen bgt nih, kangen panggung, kangen euforia lomba, kangen dramatisasi, kangen deg2annya lomba, kangen capenya latihan,,hehehe

kenapa tiba2 inget ini, karena blm lama wall2an sm ade kelas gw, dia nanya sibuk apa diseni skrg? dan eng..ing..eng.. tiba2 gw lagsung kaget. haha lebay. karena gw baru sadar di dunia gw beberapa tahun belakangan ini hampir tidak ada berkecimpung dalam bidang seni,.
yup.. tidak adalagi kehidupan puisi, sampe gw jga udah ga pernah bikin puisi..
kangen bgt sama bidang yg satu ini,,

hmmph... kapan yah bisa baca puisi lagi, puisi yg lbih idealis dan lebih menggugah hati..