November 09, 2011

Holliday Part III (SEMARANG)




haloha. sorryy for late posting bout this trip. hehehe.
masih ada hubungannya dengan part-part sebelumnya. kali ini gue dan temen-temen melakukan perjalan ke semarang. sebenernya trip semarang ini cenderung lurus-lurus ajah. maksudnya, gue dan temen-temen gak perlu repot-repot me-list berapa budget yang dibutuhin untuk kesini, nai apa ke tempat yang akan gue datangin, dan apa ajah yang mesti disiapin. tottally NOT!!! gue dan temen-temen tingal duduk manis di mobil and enjoy semarang! :D

kenapa bisa gitu? so i wanna thx first to Mas broh Dito, temennya Goday yang udah bantuin kita selama dikudus dan semarang. yup, jadi gue sama temen-temen dibantu dengan Dito ini untuk keliling Semarang. awalnya kita rencana sampe ke Semarang atas, cuman apa daya, mengingat satu dan lain hal kita sepakat buat diSemarang kota ajah. di mulai dari Sam Pho Kong-Lawang Sewu-Masjid Agung Semarang-dan Kota Lama.

sekitar jam 8 kita udah rapih dan siap melucur. kita bertujuh berangkat naik mobilnya Dito. Mobil melaju ke IKIP Negeri Semarang menjemput temannya Dito yang akan turut serta nemenin kita keliling semarang. usut punya usut, teman Dito yang bernama Mas Chandra ini jago moto dan bawa kamera yang ajib. hahaha. *banci kamera kaya gue langsung berbinar-binar perasaaanya* :))

setelah menjemput Mas Chandra, mobil melaju menuju destination pertama yakni Sam Pho Kong. this place looks so awesome, gue berasa kaya di China gitu. sebenernya penasaran banget sih sama tempat ini, gue yang awam, masih gak ngerti temoat apa sebenernya ini, bagaimana sejarahnya, dan bla bla bla. cuman berhubung disana kita agak susah mencari informasi atau mesti bertanya ke siapa, alhasil disana cuma hunting foto ajah. Sam pho Kong sebenrnya merupakan tempat ibadah, namun banyak juga orang2 yang wisata kesini karena tempatnya yang keren.


dari Sam Pho Kong kita menuju ke Lawang Sewu. Ini dia nih tempat syutingnya ayat-ayat cinta, Darah Garuda, dan Lawang sewu the movie. kisah-kisah serem seputar lawang sewu pastinya udah sering lu denger. tapi sebenernya tempat ini merupakan bangunan bersejarah, dimana pada jaman dulu merupakan kantor Kereta Api. kenapa disebut lawang sewu, ya karena gedung ini terdiri dari banyak pintu/ daun pintu. Seinget gue, dari penuturan Tour Guide Lawang Sewu gue, si Andri -The Boy who Always ngelucu dan Jayus-, kalo diitung cuman dari pintunya saja sebenrnya jumlahnya gak sampe seribu, tp kl dihitung beserta daun pintunya, nah jumlahnya mungkin lebih dr seribu.. begitu..
Lawang sewu juga punya ruang bawah tanah yang bisa kita kunjungin, namun didalemnya ada air setinggi kurang lebih mata kaki/betis, jadi kalo mau turun kita mesti sewa sepatu boots yang sudah disiapkan. (kalo kata Andri setinggi Leher, alias leher katak. yahh emang dia ngelawak, ampe bikin gue mau jitak kepalanya dr belakang saking geregetannya sm nih org..haha, but well, we Miss u Andri, semoga lo baca ya! :D)
Lawang sewu terdiri dari 2 gedung, sayangnya pas kita kesana, bagian gedung yang ada kaca patri-nya sedang dalam tahap perbaikan, so gue dan temen-temen gak bisa masuk.. huhuhu.
Lanjut dari lawang sewu kita cari makan, kita makan didepan SMA 1 semarang. didepannya ada taman, yang modelnya gue bilang mip banget sama model taman barito di Jakarta, dan ditu banyak tukan jualan Tahu Gimbal. yap!! setelah ngidam pengen makan tahu gimbal khas semarang ini, akhirnya kesampean jugaa. hehehe. Tahu Gimbal ini enak deh, mirip-mirip gado-gado, karena pake bumbu kacang. tp isinya sih gak ada sayurannya, cuma lontong, tahu, telur, dan kerupuk udang. mmmhhh... nulis ini sambil kebayang tahu gimbal.. cessss..lapeerrrrr.. (kalo yg baca org semarang, plis ajak gue makan tahu gimbal lagi.. hihi)

abis mengisi perut kita lanjut ke Masjid Agung Semarang. Masjid agung semarang ini punya bangunan yang mirip dengan masjid nabawi di Madinah (sotoy bgt gue, ke Madinah ajah belom pernah, semoga secepatnyaa ya allah.. ;P). Masjid ini memiliki pilar-pilar berjumlah 6 yang bisa terbuka seperti payung. biasanya dibuka kalo sholat jumat atau solat Ied. di sekitar masjid ini juga terdapat menara Al Husna. kenapa diberi nama Al-Husna? itu karena ketinggian Menara ini adalah 99meter. gak percaya? ukur ajee sendiri.. hahaha.
dibagian atasnya ada teropong yang bisa kita gunakan untuk melihat kota semarang. cukup masukin koin logam 500 rupiah. plong! liat deh, tapi jujur ya, ngeliat pake teropong begini agak ribet, meski mata udah menyeng-menyeng satu tetep ajah gak jelas.. hehe

puas berwisata rohani, kita lanjut ke Kota lamaaa... ye ayeee!! gue paling suka yang ini, disini tempat syuting sang pencerah.. kurang lebih kota lama itu sama kaya kota tua-nya jakarta. banyak bangunan-banguan tua yang kalo dipake buat moto jadi eksotis gimana gitu. So.. mulailah kami para banci kamera bergerilya melakukan ekspansi keseluruh penjuru untuk foto sebanyak-banyaknya hahaha. there's so many unforgetable moment. salah satunya ketika lewat gerombolan abegeh geng motor semarang yang mondar-mandir depan kita, dan seneng banget ketika diajakin foto bareng.. Tariikkkkk jabbrikk..!!!!



hari sudah hampir malam ketika kita memutuskan cabut dari kota lama menuju ke tempat oleh-oleh. sorry that i forgot the name of that place.. piss! :) pokoknya kita menuju ketempat dimana bisa memebeli bandeng, lumpia, wingko babat, mochi, dan lain sebagainya.. setelah borong begitu banyak belanjaan, kita pergi ke Masjid yang ada di simpang lima Semarang, karena ada janji bertemu dengan temannya Nindy, buat ambil tiket kereta balik ke Jakarta. Yap! kita emang nitip dibeliin tiket balik ke Jakarta oleh temannya Nindy ini. berhubung jadwal kita padet bgt, dan jarak Kudus- semarang itu lumayan jauh. jd kita titip deh, takutnya kalo beli 2 hari menjelang keberangkatan kita bakalan keabisan tiket ataupun gak bisa duduk dengan bangku berurutan.
abis ambil tiket, kita pulang kembali kerumah goday,tp sebelumnnya nganterin mas chandra balik ke kampusnya dulu. niat awal pengen mampir lagi ke masjid Demak, tapi karena cuaca hujan luamayan deras, dan kondisi kita-kita yang sudah capek, kita semua memutuskan untuk cabs balik kerumah goday.

Jadwal kereta ke Jakarta yang kita pesan memang bukan besoknya setelah jalan dr semarang, tp lusa nya. sehari setelah dari semarang kita masih istirahat sambil menunggu cucian kita kering, hehe. dan lusanya sekitar jam 3 kita sudah berangkat menuju ke semarang, stasiun pocol menggunakan mobil omprengan carteran. meskipun keberangkatan kereta dijadwalkan pukul 19.00, tp kita merasa perlu brgkat ke semarang lebih awal, mengengat kondisi Kudus-semarang yang memakan waktu 2 jam, ditambah kondisi saat itu langit mendung dan membaca info di twitter di Demak hujan deras, maka kita memutuskan untuk gak ngeteng (angkot-kr-angkot) melainkan mencarter mobil.


sekian cerita gue dan temen-temen yang mencoba-seru-sertuan keliling jawa dengan budget murah ala-ala gue. semoga kalian yang baca bisa terbantu dengan beberapa informasi yang gue tulis di Part I, Part II, dan Part III ini.

you know what? gue jadi ketagihaaannnn banget keliling Indonesia.. *lebay mode on*

cheers ;)

Biaya:
ongkos bensin keliling semarang = Rp.100.000
mobil carteran kudus-semarang (stasiun poncol) = Rp.190.000
Tiket Masuk Sam pho Kong = Rp. 3000/org
Tiket Masuk lawang Sewu = Rp. 15000/org
Harga Tour Guide lawang sewu = Rp. 30.000 (yg ini wajib pake tour guide, klo lo kesana minta yang namanya Andri :P)
tahu Gimbal = Rp. 12.000/porsi