Desember 16, 2012

bali part 2 - its Menjangan,its Snorkling time!

lanjut lagi ya masih tentang bali. 01 Des 2012 gue gak pernah yang namanya liburan bangunnya siang, even malem sebelumnya gue tetep tidur paling belakangan. pergi brg parner in crime gue yg satu ini, kebo nya setengah mati. gue yang bangun duluan mesti gebrak2 dia supaya bangun haha. sebenernya gue jg masih ngantuk, cuma udh gak sabar ngebayangin air laut dan ikanikan unyuu di dalemnya.

after breakfast gue telp bli kadek, gue udh janjian buat dianter ke taman nasional atau labuhan lalang sekitar jam setengah 8. karna berdasarkan yg gue baca dr situlah spot untuk nyebrang dan snokling ke menjangan. tp bli kadek menawarkan untuk lgsung nego hrga snorkling dengan temennya yg emang guide. stelah nego harga kita berangkat ke lokasi kntor lembaga snorklingnya.
perjalanan amat panjang dan pegel. 45 menit naik motor gilimanuk-labuhan lalang / buleleng itu jauhnya ampun deh ya, secara jalanannya gak macet, jd kebayangkan jauhnya itu. perjalanan ke lokasi melewati taman nasinal bali barat. sepanjang perjalanan gue ngobrol sm bli.. ah gue lupa namanya siapa, temennya bli kadek yang boncengin gue. dia cerita kalo daerah gilimanuk khususnya taman nasional bali barat tadinya adalah kawasan tandus dimana masyarakatnya banyak terkena busung lapar. gak jauh dr taman nasional, byk rumah warga yang kelihatannya belum selesai dibangun. menurut bli, warga tersebut adalah warga yg ikut transmigrasi ke timor2. setelah timor-timor memisahkan diri dr indonesia, masy tersebut memustuskan kembai ke bali krn mereka pro indonesia. namun kenyataanya setelah kembali ke bali mereka tidak disediakan lahan dan tmpat tinggal yg layak oleh pemerintah indonesia. jadilah hingga saat ini mereka masih berusaha membangun dan menata hidup mereka. awalnya mereka kesulitan untuk mencari makan, hingga akhirnya dibuatlah kawasan taman nasional ini, berkat langkah konservasi pemerintah kawasan yang tadinya tandus kini sudah bisa ditanami bbrp jenis tanaman, yang bermanfaat untuk dikonsumsi para warga tersebut.

jadi lo bakal bingung kalo liat perbandingan bali barat ini, dengan hecticnya kuta.
setelah sampai di kantor, kita langsung milih snorkle gear yang cocok dan pas sm ukuran masing2. nita yang matanya minus awalnya smpet kurang antusias buat snorkling, pasalnya dia khawatir gak bisa liat dengan jelas karang dan ikan2 yang ada dibawah sana. untungnya di kantor itu ada snorkle gear lengkap  dengan ukuran minusnya. so, gue rasa dengan hrga segitu worthed buat gunain jasa mereka.


gak lama setelah milih2 perlengkapan snorkling, banyak beberapa bule yang dtg. pertama yg ketemu kita adalah Mrs Jane bersama anaknya yang ganteng itu. oke anaknya emang ganteng, tapi err.. pendiem. ternyata satu team snorkling gue adalah bule semua. cuman kita ajaloh yg lokal. so we spend more time to talk with them. Mr Marein bahkan smpe ngundang gue buat ke homestaynya buat minum kopi atau ngobrol2 setelah selesai snorkling. maklum doi single fighter alias traveling sendirian. thats why dy paling ramah, krn mau gak mau dy hrs aktif buat nambah temen.
sampai di spot snorkling di menjangan, awalnya gue pede buat gak pake life jacket. tp pas lg asik2 berenang, tiba2 gue liat depan gue juranggg bawah lautt. sebnernya gue gak kaget2 amat sih, krn udh tau dr buku flashpacker yg gue baca. tp tetep aja panik pas liat asli spotnya kaya apa, terlebih lagi gue gak bs berenang. seketika gue langsung tarik tangan bli kadek yang akhirnya mmg bertugas jd personal guide buat gue selama snorkling.
agak iri sebenrnya liat bule2 itu berenang kaya ikan kesana kemari. bahkan bbrp sanggup berenang kedsar jurang, cuman dengan pakai snorkle gear. kalo gue pasti kudu pake alat diving lengkap. ahh gue pengen liat ada apa dibawah sana. tp apalah daya, cuma bisa melihat iri sambil berulang kali mengucap subhanallah atas keindahan yang sudah allah ciptakan. dari atas gue bisa liat para diver yang memandangi terumbu karang di dasar jurang sana. hopefully i can back to menjangan one day and tryin to diving in there.
kalo lo gak bisa berenang better lo pake life jacket dan guide, karena spot menjangan yang agak unik itu dan menurut gue cukup riskan buat yang gak jago-jago amat  berenang.gue juga nyewa kamera underwater hrganya 150rb, dengan menggunakan memory card milik gue pribadi.
dengan 2 spot snorkling dan mampir sebentar ke pura giri sambil poto2 cantik dengan menjangan, Jane and Marein, overall gue puas bgt sm pelayanan mereka. selain gue dan nita dpt guide pribadi masing2, trus makan, dan kualitas snorkle gear yang bagus menurut gue hrga segitu worthed. gue tinggal duduk manis cantik tanpa pusing hrs nego hrga kapal ataupun mikirn makan apa. kita semua jg dpt minum, disediakan aqua botol yang tinggal ambil aja kl kita haus. nice rite?
gak terasa udah jam 2 aja. selesai snorkling kita balik lagi ke hotel di gilimanuk, dengan perjalanan panjang nan penuh perjuangan. pasalnnya perjalanan balik ke hotel disertai dengan hujan dari ringan hingga sedang. krn susah juga mesti neduh dimana, secara kanan kiri pohon kelapa atau pohon apalah itu gue gak tau namanya yang tidak bisa diandalkan untuk tempat berteduh. so kita putuskan menantang hujan. muka rasanya sakit ditusuk-tukus tetesan hujan yang dtg dr arah depan. para bli (guide + ojek kita) udah mahir dengan menyetir menggunakan satu tangan krna tangan satunya digunakan untuk ngalingin matanya dr tetesan air hujan yg mengahdang dan itu dilakukan dengan kecepatan tinggi. agak deg deg ser juga ye bookk.. pfiuhh. dan gue agak ribet melindungi kamera gue dari tetesan hujan. it notes for u guys, dont ever forget to bring plastic bag wherever u go for traveling. cz u dunno the condition of weather next. plastic bag has a function to cover all ur electronics stuff especially from the water, maybe from rain or from  water if u goin using a boat.
sampe dihotel dengan selamat, kita langsung buruburu mandi krna mesti cepetcepet pergi ke kuta sebelum gelap dateng. masalahnya gak ada kendaraan umum kl hari semakin sore dan malam.
after refreshing our self, we check out from the hotel. jalan menuju terminal gilimanuk, buat cari angkot ke kuta. sebenernya letak hotel deket bgt dr pelabuhan dan terminal gilimanuk. cuman bus memang agak jarang dtgnya, sekalipun ada belum tentu mereka mau berenti saat di stopin. sambil foto2 dan jalan menuju terminal, kita ketemu beberapa org calo yg menawarkan diri buat nyariin bus, sdngkan kita cuma disuru duduk nunggu aja. tp kita kekeuh buat jln smpe pintu masuk pelabuhan.
sampe dipelabuhan, mata partner gue itu gesit bgt sm sinyal2 benefit. lol. dy spik nanya2 sm polisi ganteng yg mirip artis sinetron itu mengenai bus yg menuju kuta. akhirnya polisi yang gak cuma ganteng tapi juga baik hati itu menemani kita ke pos pilisi untuk menunggu bus yg ke arah kuta, selain itu dy juga mengenalkan kita ketemen2 polisinya. kebetulan bgt komandan polsek pelabuhan gilimanuk itu lg dtg control dan juga berniat balik ke denpasar. so, gue dan nita akhirnya bareng dia menunggu bus yg kosong untuk pergi ke kuta. gini nih asiknya brg org penting kan, gak bayar gitu naik bus ke kuta. terimakasih bli... kl kata ariel noah.. kalian luar biasaaaa..
itulah untungnya jd org cakep :p tp awalnya polisi2 di pos itu sempat mengira kita b2 wartawan karena bawa2 kamera. hahaha.
perjalan gilimanuk-kuta gak bs ditempuh dengan bus langsung. bus umumnya berhenti terakhir di terminal, hmm terminal apa ya lupa namanya. tp bukan terminal ubung. krn baru belakangn ini terminal dialihkan dr ubung ke terminal baru tersebut.
perjalanan gilimanuk-terminal bali adalah sekitar 3 jam. dr terminal gue dan nita naik taksi, we dont have any option krn hari udah malem. gak mungkin nemu angkutan umum. malem itu kita menuju jl sahadewa lokasi dimana Aiya tinggal..